by

Sinopsis SILSILA Episode 42 Tayang Senin 23 September 2019

Lampungway.com. Sinopsis SILSILA Episode 42 Tayang Senin 23 September 2019. Pagi harinya Yammini keluar dari kamarnya dan memanggil Mishti, Radika dan Mauli. Dia menemukan Mauli di balkon, matanya bengkak karena insomnia. Mauli mengatakan sedih dengan kematian Nandini. Yammini mengatakan dirinya mengutuk Nandini tetapi tidak pernah berharap nasib ini.

Mauli mengatakan Nandini mungkin tidak mendapatkan kedamaian hingga mereka memaafkannya. Yammini menyarankan tentang mengatur pooja untuk Nandini. Mauli mengatakan ada Dargah Nandini yang sering dikunjungi, Mauli mengatakan akan memanggil Ishaan untuk ikut juga. Yammini melarangnya karena Ishaan baru dalam situasi ini, ia tidak bisa memaafkan Kunal dan Nandini.

Radhika datang ke rumah Kunal. Kunal senang saat melihatnya di pintu dan memeluknya, lalu membawanya masuk. Radhika meminta maaf pada Kunal karena mereka tidak tahu tentang Nandini, mereka pikir dia bahagia dan tidak pernah menyadari dia sendirian.

Kunal mengatakan tidak pernah sendirian, Radhika telah bersamanya dalam setiap langkah hidupnya. Radhika kesal karena Kunal berjuang untuk semuanya sendirian, dan dia sibuk di sana. Kunal mengatakan Radhika telah melakukan yang tidak dilakukan siapa pun, dia mendukung menantunya daripada mendukung putranya. Radhika berbalik untuk pergi. Kunal menawarkan untuk mengantarnya karena sekalian akan pergi ke Dargah.

Sinopsis SILSILA Episode 42 – Ishaan membawa hadiah untuk Mauli. Dia melihat sekeliling. Yammini keluar dan menyambut Ishaan. Ishaan bertanya tentang semua orang. Yammini menjawab Radhika sudah keluar sejak pagi, dia dan Mishti ada di rumah.

Ishaan bertanya dan …. Yammini mengatakan kepadanya bahwa Mauli telah pergi ke klinik. Ishaan mengeluh bahwa roka mereka besok. Yammini mengatakan pada Ishaan bahwa dia harus selalu mengerti bahwa Mauli adalah seorang dokter dan klinik adalah rumah keduanya. Mishti datang dari belakang dan memeluk Ishaan. Ishaan berjanji untuk membawa Mishti untuk berbelanja.

Kunal berada di Dargah memikirkan masa lalunya dengan Nandini. Di dalam, penjaga itu memberkati Kunal dan berdoa agar doanya bagi istrinya yang telah meninggal menjadi kenyataan. Mauli menangis di pintu Dargah sambil berdoa. Kunal pergi dari pintu lain.

Ishaan dan Mishti bermain satu sama lain di dalam mobil. Mishti mengenali mobil Mauli di luar Dargah. Ishaan bertanya-tanya apakah Yammini berbohong padanya atau Mauli, dia bertanya-tanya mengapa Mauli datang ke sini. Kunal berada di dekat gerbang Dargah, Mauli ada di belakangnya, keduanya tidak saling memperhatikan.

Tiba-tiba, Kunal menabrak seorang pria tua lalu dia dan Mauli berdebat. Ishaan datang mencari Mauli dan menemukan Kunal dan Mauli berdiri berhadap-hadapan. Air mata jatuh dari mata Mauli. Mauli mengatakan aku sangat menyesal, aku tidak tahu Nandini … aku datang untuk ketenangan jiwanya.

Mauli berkata tidak pernah menyadari Nandini meninggalkan mereka begitu awal. Mauli bertanya apa yang terjadi padanya. Kunal mengatakan Nandini sangat kesakitan, mereka mendapatkan tes dan menemukan itu adalah kanker stadium lanjut, Nandini meninggal dua tahun lalu. Kunal memberi tahu Mauli bahwa tidak ada satu hari pun Nandini tidak menyebut-nyebut Mauli, setiap ingatannya dikaitkan dengan Mauli.

Ishaan berbalik bertanya-tanya mengapa Mauli berbohong tentang pergi ke klinik dan datang ke sini untuk bertemu Kunal. Dia kembali ke mobil. Mishti bertanya apakah itu mobil ibunya. Ishaan menjawab itu bukan mobil ibunya, dia mengatakan pada Mishti bahwa mereka harus pulang karena dirinya telah melupakan sesuatu.

Mauli merasa telah menggaruk kembali luka lama Kunal tetapi Kunal tersenyum mengatakan dirinya selalu merasa senang saat mendiskusikan tentang Nandini. Dia kemudian mendapat telepon dari Pari yang takut dan menangis.

Kunal tiba di rumah dan menemukan Pari duduk di sudut. Dia bertanya apa yang terjadi. Pari tertawa terbahak-bahak dan mengatakan bahwa dirinya membodohinya, Pari berkata tidak bisa menemukan cara lain untuk memanggilnya pulang.

Kunal mengeluh mengapa dia melakukan ini, dia harus mengemudi dengan tergesa-gesa hanya untuknya. Pari meminta maaf mengatakan merindukannya. Pari memeluk Kunal dan mencium pipinya. Kunal memutuskan untuk membawa Pari ke klinik mulai besok. Pari senang mendengar ini.

Ishaan sedang menunggu di rumah ketika Mauli kembali. Dia bersemangat tentang hadiah yang di bawa untuk Mauli. Mauli mengatakan kepada Ishaan bahwa dirinya tidak pergi ke klinik tapi pergi ke Dargah untuk berdoa bagi ketenangan jiwa Nandini. Ishaan memegang tangannya dan bertanya apakah dia pergi sendiri. Mauli menatap matanya memikirkan Kunal, lalu mengangguk mengatakan bahwa dirinya sendirian.

Ishaan menunjukkan padanya rok yang di beli untuk Mishti. Mauli mengatakan bahwa dirinya pergi ke Dargah sendirian, tetapi bertemu Kunal di sana. Ishaan merasa lega lalu bertanya apakah mereka masih akan bertunangan. Mauli bertanya pertanyaan seperti apa ini. Ishaan berterima kasih kepada Mauli karena jujur pada hubungan mereka, kepercayaan adalah hal yang paling penting dalam hubungan apa pun. Mauli menjawab bahwa dirinya tahu betul betapa pentingnya hal itu. Ishaan bersemangat untuk persiapan pertunangan mereka.

Pari bosan di rumah sakit dan memutuskan untuk menelpon Mishti. Pari senang melihat Mishti berpakaian bagus dan bertanya. Mishti mengatakan bahwa ibunya melarangnya untuk memberi tahu siapa pun tentang hal itu. Pari mengatakan mereka seperti saudara perempuan. Kunal datang ke luar dan bertanya-tanya kepada siapa Pari berbicara. Mishti mengatakan kepada Pari bahwa ini adalah pertunangan ibunya dan Popsy, dan segera Pari juga akan mendapatkan kartu untuk pernikahan mereka. Kunal bertanya-tanya jika Ishaan dan Mauli menikah sekarang, lalu putri siapa Mishti itu.

Kunal tiba di rumah Mauli dan berpikir jika Mauli belum menikah maka Mishti adalah putrinya. Mauli pergi bersama Mishti, Yammini, dan Pramilla. Mereka menunggu lift. Kunal juga tiba di lift di lantai bawah. Kunal ingat saat meragukan kehamilan Mauli, dan penolakannya tentang hal itu. Kunal memutuskan untuk mengetahui kebenaran dalam hal apa pun. Pramilla meyakinkan Yammini bahwa dirinya akan mengunci rumah dan tiba di tempat tepat waktu. Mauli memerintahkannya untuk berhati-hati. Pintu lift terbuka. Mauli pergi dengan Yammini dan Mishti.

Begitu lift terbuka, Mauli meninggalkan gedung bersama keluarganya. Kunal memutuskan untuk menaiki tangga dan bergegas ke atas. Dia memasuki rumah memanggil Mauli. Pramilla sedang mengepak barang bawaan dan berbalik untuk pergi. Kunal bertanya-tanya apakah semua orang telah pergi untuk pertunangan.

Pramila terkejut melihat Kunal di sana, dia memberi tahu Kunal bahwa tidak ada seorang pun di sini sekarang, Kunal meminta Pramilla untuk memberitahunya tentang Mauli karena ada sesuatu yang penting untuk dibicarakan dengannya. Pramilla telah mengunci pintu rumah, ia menjelaskan kepada Kunal bahwa Mauli tidak lagi membutuhkannya. Kunal bertanya-tanya siapa yang bisa diajak bicara saat ini.

Di aula, Radhika menemukan Ishaan dengan hati-hati menjaga pengaturan. Radhika datang ke Ishaan dan mengatakan Ishaan akan menjadi suami yang lebih baik daripada Kunal, dia juga akan menjadi menantu yang sangat baik. Kunal menelpon Ishaan tetapi ponselnya ada di sudut lain aula. Ishaan berjanji untuk tidak pernah menyakiti Mauli. Kunal berpikir jika ini adalah pertunangan Mauli, ia membuang-buang waktu dan harus mengikuti Pramilla. Dia berjalan ke bawah dan menemukan Pramilla pergi dengan taksi. Dia mengikuti taksi.

Mauli datang ke aula sebagai pengantin wanita. Dia hampir tergelincir dari tangga. Mishti sekarang datang untuk membantunya dan membawanya ke atas panggung. Yammini encium punggung tangan Mauli dan memberkatinya. Mauli duduk di atas panggung dan berpikir tentang kematian Nandini. Kunal buru-buru mengemudi ke aula. Ishaan datang ke panggung dan meminta tangan Mauli sambil berlutut di depannya. Mauli memegang tangannya. Dia membawanya turun ke panggung di mana mereka melakukan tarian pasangan. Ishaan memimpin, sementara Mauli berdiri tanpa emosi. Setelah tarian, semua orang bertepuk tangan.

shaan dan Mauli berdiri untuk pertukaran upacara cincin. Ishaan memegang kotak cincin lalu menutupnya. Dia berkata tidak bisa memberikan cincin pertunangan ini padanya sampai masalah terselesaikan, ada seseorang yang memegang hak lebih besar atas Mauli daripada dirinya. Ishaan ingin persetujuan orang itu untuk pertunangan ini. Semua orang tampak tegang.

Ishaan berjalan ke Mishti dan mengatakan dia adalah orang itu, lalu Ishaan mencium tangannya. Dia mengatakan Mishti datang ke dalam hidupnya seperti satu sendok teh gula, dia ingin senyumnya sepanjang hidupnya, dia adalah sahabatnya, apakah kau ingin menjadi putriku. Mishti melihat ke arah Mauli dan bertanya apakah dia ingin bertunangan dengan Mama, dan menikah. Ishaan mengangguk. Mishti bertanya apakah dia akan mencintai ibunya. Ishaan berjanji akan sangat mencintai ibunya. Mishti menjawab, Popsy- Tidak tapi ya, ya dan ya-Papa.

Kunal tiba di aula dan berpikir Mauli pasti ada di sini. Ishaan mengatakan mereka sekarang harus melihat siapa yang menghentikan campur tangan dalam pertunangan mereka. Dia memberikan tangannya pada Mauli untuk mengenakan cincin itu. Tiba-tiba, lampu aula mati. Radhika bertanya-tanya apa yang terjadi pada cahaya. Ishaan pergi untuk memeriksa. Kunal menyeret Radhika dari aula. Radhika khawatir dan menyuruh Kunal pergi. Kunal mengatakan akan pergi, tetapi dia harus memberitahunya putri siapa Mishti. Radhika menanyakan pertanyaan macam apa ini, dia tidak berhak mempertanyakannya setelah bertahun-tahun.

Kunal mengatakan tidak akan menyebabkan gangguan apa pun dalam kehidupan Mauli tapi hanya ingin tahu putri siapa Mishti. Radhika bertanya mengapa dia menginginkan jawabannya sekarang. Radhika memberi tahu Kunal bahwa Mauli hancur ketika dia pergi dan Mishti datang ke dalam hidupnya bagai secercah harapan, mereka mengadopsi Mishti. Lampu menyala, Radhika meminta Kunal untuk pergi jika dia menghormatinya.

Di aula, Mauli memperhatikan Radhika tegang. Dia menjelaskan hanya khawatir karena gangguan cahaya. Pertukaran cincin di lakukan. Ishaan berbicara kepada para tamu bahwa ini adalah impiannya yang sudah lama ditunggu-tunggu untuk menikahi Mauli, dan akhirnya mereka bersama. Kunal mendengar ini dari balik tirai. Mauli hanya tersenyum melihat ekspresi Ishaan.

Yammini menegur Mishti saat dia makan keenam es krim berturut-turut. Mishti berlari untuk bersembunyi di kamar mandi. Yammini mengatakan Mishti telah mengikuti ayahnya, Kunal juga seperti ini. Radhika pergi untuk membujuk Mishti. Kunal telah mendengar percakapan itu, dia menarik Radhika ke samping lagi dan bertanya apakah Mishti adalah putrinya. Kunal berkata dia berperilaku persis seperti dirinya. Radhika mencoba menghindari Kunal tetapi Kunal bersumpah demi hidupnya dia tidak akan pernah melihat wajahnya lagi. Radhika menghentikan Kunal dan mengatakan ya, Mishti adalah putrinya. Kunal tertekan secara emosional setelah mendengar ini. Mishti juga mendengar ini dan bertanya-tanya bagaimana ayah Pari bisa menjadi ayah-nya.

Radhika berdiri di sudut, khawatir dan berpikir harus memberi tahu Mauli bahwa Kunal tahu tentang Mishti.

Ishaan bertanya tentang Mishti. Mauli bertanya kepada Radhika di mana Mishti. Mishti duduk di sudut, mengingat bagaimana Radhika memberi tahu Kunal bahwa Mishti adalah putrinya dan Mauli.

Ishaan berjalan di tengah jalan, tenggelam dalam pikiran Mishti. Sebuah mobil menabrak lengannya saat melewatinya.

Mauli dan Ishaan menemukan Mishti tertidur di sudut, Mauli memperhatikan dia tidur menangis. Yammini mengatakan dia makan lebih dari enam es krim, dan kesal setelah dilarang. Ishaan mengatakan dia telah merencanakan perjalanan panjang dengan mereka semua. Yammini memberitahu Ishaan untuk membawa Mauli untuk perjalanan panjang, dan dirinya, Radhika serta Mishti akan pulang.

Sinopsis SILSILA Episode 42 Tayang Senin 23 September 2019 – Kunal pulang menangis. Pari sedang menunggu sendirian lalu memeluk Kunal dan bertanya di mana dia telah pergi begitu lama meninggalkannya. Pari berteriak padanya dan mengeluh apakah dia bahkan tidak merindukannya.

Pengasuhnya memberi tahu Kunal bahwa Pari merindukannya, dan bahkan tidak makan apa pun. Dia pergi untuk menyajikan makanan. Kunal menerima bahwa dirinya adalah teman yang buruk dan berjanji tidak akan pernah meninggalkannya. Pari mencengkeram lengannya yang sakit. Pari memintanya untuk menunjukkan padanya apa yang terjadi, dan menerapkan antiseptik pada luka nya. Kunal tersenyum mengawasinya.

Sinopsis SILSILA Hari Ini – Ishaan membawa Mauli dengan mata tertutup ke tempat kencan. Mauli dengan senang hati berjalan menuju lokasi. Ishaan mengatakan Mauli tidak makan dengan baik, jadi dia memesan meja terpisah. Mauli menggoda apakah dia harus membawa semua orang ke sini.

Pari tertidur di pangkuan Kunal. Kunal berpikir tentang Mauli yang berbohong kepadanya bahwa dia tidak hamil. Kunal terluka dan berteriak bertanya mengapa Mauli berbohong padanya.

Ishaan dan Mauli menikmati minuman bersama. Saat makan malam disajikan, Mauli memperhatikan bahwa semua hidangan adalah favoritnya. Ishaan menyombongkan diri bahwa dirinya akan mencintainya dengan sepenuh hati, menyajikan makanan yang baik dan menjaga ibu mertuanya. Mauli melihat ke bawah sambil tersenyum. Ishaan mengatakan membeli sejumlah hadiah untuknya, tetapi selalu takut untuk memberikannya dan hari ini karena mereka bertunangan, dia berhak memberikan semua hadiah. Mauli senang melihat semua kotak. Merekanlalu melepas lentera ke udara.

Di rumah, Radhika dengan gelisah menunggu Mauli. Dia membuka pintu. Mauli kembali dengan gembira dan mengatakan Ishaan tidak memberinya ruang, dia memberinya banyak hadiah, dan bahkan telah menghiasi tempat yang indah. Dia mengatakan Ishaan sangat mencintai Mishti, dia senang karena Ishaan bisa menjaga Mishti, Ishaan akan menjadi ayah yang lebih baik daripada ayah Mishti yang asli. Kunal datang dan bertanya kepada Mauli apakah dirinya ayah kandung Mishti.

Radhika mencoba menghentikan Kunal. Kunal bertanya apakah Mauli tidak pernah ingin dirinya tahu bahwa Mishti adalah putrinya. Mauli mempertanyakan hak apa yang dimiliki dia, Mauli berkata tidak memberitahunya karena dia tidak layak tahu, dia tidak punya hak saat itu, juga tidak punya hak sekarang. Kunal mengklaim itu tidak adil bagi dirinya dan putrinya. Mauli bertanya apakah dia akan mengajarinya apa yang tidak adil, dan menuntut klarifikasi darinya.

Sinopsis Silsila – Mauli mengingatkan bahwa Kunal meragukan kehamilannya, ia berharap mereka tidak punya anak, dia tidak menginginkan anak, dan sekarang dirinya serta Mishti tidak membutuhkan dia. Mereka berbalik dan melihat Mishti berdiri disana menatap mereka.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *