by

Sinopsis SILSILA Episode 43 Tayang Selasa 24 September 2019

Lampungway.com. Sinopsis SILSILA Episode 43 Tayang Selasa 24 September 2019. Mishti berdiri tepat di belakang mereka. Kunal bergerak ke arahnya tetapi Mauli menghentikannya dan membawa Mishti ke dalam untuk tidur bersama.

Mishti masih terjaga. Mauli bertanya-tanya apakah dia mendengar sesuatu, dan menawarkan untuk menceritakan kisah. Mishti bertanya mengapa papa Pari datang ke sini. Mauli mengatakan dia ingin bantuan tentang pendaftaran sekolah Pari. Mauli memberitahu Mishti untuk tidur, berpikir dia tidak akan pernah membiarkan Mishti tahu tentang Kunal. Mishti terjaga dan berpikir dirinya tahu ayah Pari adalah ayah kandungnya.

Di pagi hari, Pari dan Kunal bersenang-senang di dapur sambil membuat paratha, Kunal bertanya kepada Pari apakah dia bosan, karena dirinya sering berada di klinik. Pari berkata merindukannya. Kunal bertanya bagaimana jika dia memiliki saudara perempuan lain untuk teman bermain. Pari dengan jelas memberi tahu Kunal bahwa dirinya tidak dapat membagi Kunal dengan siapa pun.

Sinopsis SILSILA Episode 43 – Radhika meminta maaf pada Mauli dan berjanji untuk berbicara dengan Kunal untuk menjauh dari Mishti. Mauli mengatakan sudah menemukan solusi dan menyambut seorang pengacara (Warsi) di rumah. Mauli meminta Warsi untuk menemukan solusi agar Kunal tidak memiliki hak atas putrinya, Mauli ingin hak asuh penuh tanpa gangguan.

Warsi mengajukan beberapa pertanyaan dan memberikan kesimpulan mengatakan pengadilan hanya dapat memberi Mauli hak asuh sebagian. Mauli panik tetapi Yammini menenangkannya karena pengacara pasti akan menemukan cara. Mauli mendapat telepon dari sopir van Mishti karena dia belum keluar dari sekolah. Mauli pergi dan bergegas mencari Mishti. Penjaga sekolah memberi tahu Mauli bahwa dia melihat Mishti meninggalkan sekolah.

Kunal berada di klinik ketika Mauli bergegas masuk dan meraih kerahnya. Kunal mengirim perawat ke luar dan bertanya kepada Mauli apa yang terjadi. Mauli mengatakan kepada Kunal bahwa dia tidak dapat mengambil Mishti darinya dengan cara apa pun, dia hanya orang tua Mishti.

Kunal bertanya ada apa. Mauli mengatakan Mishti meninggalkan sekolah dan tidak kembali ke rumah. Mereka pergi bersama untuk mencari Mishti. Di dalam mobil, Kunal meminta Mauli untuk menelpon teman Mishti tetapi Mishti tidak ada di mana pun. Mauli meminta Kunal untuk menghentikan mobil di taman yang sering dikunjungi Mishti. Keduanya masuk dan menemukan Mishti bermain di sana. Mauli dan Kunal lega. Mishti berlari untuk memeluk Mauli. Mauli bertanya kepada Mishti mengapa dia pergi tanpa memberitahunya.

Kunal hendak melangkah menuju Mishti ketika Ishaan menengahi. Ishaan mengingatkan Mauli bahwa mereka telah meminta izin padanya tiga hari yang lalu untuk acara ini. Mauli langsung minta maaf karena benar-benar lupa dan panik. Ishaan bertanya kepada Mauli mengapa dia tidak menelponnya, Mishti juga putrinya.

Mauli memandang ke arah Kunal yang berdiri di pintu, Kunal tersenyum dan berjalan ke arah mereka. Kunal menjelaskan bahwa Mishti dan Pari selalu bermain bersama, Mauli datang untuk mencari Mishti dan dirinya juga datang ke sini untuk menemukan Mishti. Kunal melihat ke arah Mishti dan mencoba untuk membelai wajahnya tetapi Mishti malah memeluk Popsy. Mauli menyaksikan Kunal berjalan sendirian.

Di rumah, Ishaan bertanya kepada Mauli apakah Kunal mengetahui Mishti adalah putrinya. Mauli mengatakan Kunal menebak dan Radhika tidak bisa berbohong kepadanya, Mauli berkata merasa tegang tentang masalah ini dan bahkan memanggil pengacara untuk mendapatkan hak asuh penuh dari Mishti. Ishaan bertanya sampai kapan dia akan melawan dunia sendirian, dia harusnya menelponnya dan dirinya bisa melawan ini untuknya dan Mishti.

Mishti memutus panggilan telpin Pari dihantui oleh berita bahwa Kunal adalah ayahnya. Pari memberi tahu Kunal bahwa Mishti tidak mengangkat teleponnya. Kunal bertanya pada Pari apa yang perlu dia katakan kepada Mishti. Pari mengatakan dia ingin tahu detail dari pesta pertunangan ibunya dan Popsy.

Kunal memutuskan untuk memanggil Radhika. Mishti duduk di meja kesal dan tidak makan apa pun. Radhika menerima panggilan dan memberikan telepon ke Mishti. Mishti dalam suasana hati yang buruk dan membuang telepon, tidak ingin berbicara dengan Pari. Pari menangis ketika Mishti memutuskan panggilan. Kunal menenangkan Pari.

Mauli dan Ishaan duduk di kantor. Mauli bertanya mengapa mereka datang ke sini. Ishaan mendapat telepon dari Tuan Mehta dan mengatakan kepadanya bahwa mereka ada di kantornya. Mauli mendapat telepon dari Kunal, dia keluar untuk menerima telepon. Kunal bertanya kepada Mauli apakah Mishti baik-baik saja.

Mauli mengatakan Mishti baik-baik saja, mengapa dia bertanya. Kunal bertanya apakah Mishti tahu tentang ayah kandungnya. Mauli mengatakan Mishti tidak akan pernah tahu dia adalah ayahnya. Kunal mengatakan anak-anak sangat sensitif, dirinya sendiri tidak dapat menangani emosi yang di miliki untuk Mishti, dan dirinya sangat mencintainya setelah mengetahui Mishti adalah putrinya. Kunal berkata tidak ingin merebut Mishti darinya hanya berharap putri mereka tidak mengalami hal yang sama. Mauli berterima kasih kepada Kunal atas perhatiannya.

Ishaan keluar untuk membawa Mauli kembali ke dalam. Ishaan mengatakan kepada Tuan Mehta bahwa dirinya ingin mengadopsi Mishti secara legal. Tn. Mehta mengatakan mereka akan membutuhkan persetujuan tertulis dari ayah kandung Mishti, dan adopsi akan dilakukan.

Di luar kantor, Mauli mengatakan kepada Ishaan bahwa dirinya yakin mereka tidak takut pada Kunal karena Kunal tidak akan merebut Mishti darinya. Ishaan bertanya bagaimana dia bisa begitu yakin. Mauli mengatakan kepada Ishaan bahwa dirinya pergi ke klinik Kunal untuk menghadapinya pagi tadi berpikir Kunal telah mengambil Mishti tetapi dia berjanji untuk tidak membawa Mishti darinya. Mereka meninggalkan kantor.

Di dalam mobil, Mauli memperhatikan Ishaan terganggu dan melamun. Ishaan mengkonfirmasi Mauli apakah dia yakin tentang hubungan mereka. Mauli mengatakan dia adalah pria terbaik yang pernah di dapatkan, dan Mishti tidak pernah bisa mendapatkan Popsy yang lebih baik.

Pagi berikutnya, Mauli bergegas meninggalkan klinik. Ishaan mengambil istirahat dari rapat dan menelpon Mauli untuk mengingatkan bahwa dia harus menghadiri pameran sekolah Mishti. Mauli mengatakan kepadanya bahwa dirinya baru saja pergi.

Di pekan raya sekolah, Pari datang ke Mishti dan menawarkan permen. Mishti kesal dan melempar paket itu ke lantai, berteriak pada Pari untuk pergi. Pari menyebut Mishti sebagai saudara perempuannya, tetapi Mishti menolak menjadi saudara perempuannya. Dia malah mendorong Pari menjauh. Mauli datang ke sana dan melihat mereka, dia meminta maaf pada Pari dan pergi mengejar Mishti yang berlari ke arah yang berlawanan.

Kunal datang ke Pari, Pari mengeluh tentang Mishti tetapi Kunal mengatakan itu pasti salah. Dia mengirim pelayan mereka untuk membawa permen untuk mereka. Mauli datang ke sana dan meminta maaf pada Kunal karena Mishti berperilaku sangat kasar. Kunal bertanya bagaimana Mishti, sambil menatapnya dengan cermat.

Mauli mengatakan dia agak murung. Kunal melambai ke arah Mishti, tetapi dia berdiri dengan wajah menjauh. Kunal mengambil izin Mauli untuk berbicara dengannya. Mauli menjawab bahwa dirinya akan menanganinya sendiri. Dia mencium dahi Pari dan pergi dengan Mishti. Kunal dan Pari pulang ke rumah.

Di dalam mobil, Kunal bertanya pada Pari apa yang dimiliki Pari di pameran. Pari menjawab tidak punya apa-apa. Mereka melihat Mauli sedang sibuk dengan mobilnya di jalan. Kunal datang untuk membantu, Mauli mengatakan tidak tahu apa yang salah.

Kunal memperhatikan salah satu kabel terbakar, mereka harus mengirimnya ke bengkel. Dia menawarkan untuk mengantar mereka pulang. Mauli mengatakan akan naik taksi. Kunal mengatakan tidak ada taksi di tempat yang jauh ini. Mishti menjawab ke Kunal bahwa dirinya dan ibu nya akan pergi dengan taksi. Kunal mengatakan ada pemogokan taksi hari ini, Mauli memutuskan untuk pergi dengan Kunal.

Mishti duduk di dalam mobil dengan perasaan tidak enak. Di dalam mobil, Pari memberi tahu Mauli bahwa dirinya ikut sedih mobil mereka rusak, tetapi itu memberi mereka kesempatan untuk bepergian bersama. Mauli memuji Pari sebagai anak yang sangat sopan.

Kunal tersenyum, lalu melihat wajah Mishti yang kesal. Dia mengatakan pada Pari untuk tidak menjarah semua pujian sendirian, Mishti juga anak yang disiplin. Pari mengatakan Mishti marah padanya. Kunal mengatakan anak-anak berkelahi satu sama lain bahkan orang dewasa pun melakukannya. Dia mengingatkan Mauli bagaimana mereka…. Lalu mobil berhenti. Mishti bersin. Kunal dan Mauli segera menggerakkan tangan mereka ke kotak tisu.

Ishaan menghentikan mobil dan melihat Mauli dan Mishti keluar dari mobil Kunal dan Pari. Mauli meminta Mishti untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Kunal dan Pari, Mishti memalingkan wajahnya. Kunal mencoba untuk mengucapkan selamat tinggal pada Mishti. Mauli dan Mishti masuk ke dalam. Ishaan terlihat terluka melihat mereka.

Di rumah, Mauli mengeluh kepada Ishaan tentang perilaku aneh Mishti, dia juga mendorong Pari di taman. Dia menceritakan Ishaan seluruh kisah mobilnya dan tawaran Kunal untuk mengantarkannya, Mishti bahkan tidak ingin mengucapkan selamat tinggal kepada Kunal.

Ishaan mengatakan akan berbicara dengan Mishti. Mishti sedang dalam mood yang buruk. Ishaan menawarkannya untuk menempuh perjalanan jauh, menonton kartun favoritnya dan membeli popcorn, tetapi Mishti tidak bergerak. Ishaan mencari-cari senyum Mishti yang hilang. Yammini dan Radhika melakukan upaya mereka.

Mishti tidak bergerak. Ishaan mengatakan Mishti pasti marah karena mereka tidak membiarkannya makan es krim. Radhika dan Yammini memegang telinga mereka berjanji bahwa mereka tidak akan pernah menghentikannya lagi. Ishaan bertanya pada Mishti bagaimana senyumnya akan kembali.

Mishti mengingat tangan Mauli dan Kunal yang bersentuhan saat mengambil tisu. Dia menuntut ciuman Ishaan . Ishaan mencoba mencium Mishti, Mishti menuntut ciuman dari Ishaan untuk ibu-nya. Mauli menolak, tetapi Ishaan mencium pipi Mauli karena itu bukan permintaan yang mustahil.

Mishti meminta Mauli untuk mencium Ishaan juga. Mauli menegur Mishti karena tuntutan yang tidak ada gunanya. Mishti mengatakan orang tua lain saling mencium, lalu mengapa ibunya tidak bisa. Yammini dan Radhika memberi tahu Mishti bahwa ibu dan Popsy-nya belum menikah. Mishti mengatakan ibu tidak menyukai Popsy, dia mencintai ayah Pari karena dia juga adalah ayah-nya.

Semua orang terkejut mendengar ini dari Mishti. Mishti mengatakan mendengar apa yang dikatakan Radhika kepada ayah Pari pada hari pertunangan. Mata Mauli menangis. Mishti mengeluh pada semua orang karena berbohong padanya lalu Mishti pergi. Kata-katanya bergema di telinga Mauli, dia mundur dan kehilangan keseimbangan. Ishaan membantu Mauli.

Di rumah, Pari menemukan kamarnya berantakan. Pari menuntut Kunal hadiah cokelat untuk semua pekerjaan yang harus di lakukan di rumah. Kunal mengatakan akan membawa cokelatnya di malam hari. Pari setuju dan membawa pakaian itu ke lemari pakaian Kunal. Dia memutuskan untuk mengatur lemari pakaian dan menarik baju. Sebuah kotak jatuh dari lemari. Dia memutuskan untuk memeriksa ke dalam.

Yammini juga menangis karena rahasia itu terungkap. Radhika meminta Ishaan untuk berbicara dengan Mishti. Mauli menghentikan Ishaan dan mengatakan dirinya yang akan berbicara dengan Mishti. Ishaan mengatakan jika Mauli membutuhkannya, dirinya ada di sini.

Di dalam kotak, Pari menemukan barang-barang Nandini. Dia melihat foto-foto Nandini sendirian, dengan Kunal dan kemudian dengan Mauli. Pari bertanya-tanya apa yang dilakukan bibi Mauli di foto.

Mauli datang ke kamar untuk berbicara dengan Mishti. Mishti marah, dia berlari untuk bersembunyi di lemari dan meminta Mauli untuk membiarkannya sendirian. Mauli meminta Mishti untuk berbicara dengannya.

Pari menemukan CD di dalamnya. Pari memutuskan untuk memutarnya. Mauli meminta Mishti untuk berbicara dengannya. Mishti mengatakan tidak ada yang mencintainya, dan tidak ada yang mengerti bagaimana perasaannya. Mishti mengatakan bahwa dirinya membenci Papa Pari, karena dia meninggalkannya. Mauli menangis mengatakan Mishti akan mengerti segalanya ketika dia dewasa.

Mishti mengatakan membenci Pari dan tidak ingin melihat wajah Kunal. Mauli meminta Mishti untuk berbicara dengannya. Mishti membuka pintu dan mengenai dahi Mauli. Dia meminta maaf dan memberi tahu Mauli bahwa dirinya merasa buruk tentang Kunal dan membencinya. Mauli memeluk Mishti. Mishti mengatakan tidak suka ayah atau Pari. Mauli berjanji kepada Mishti bahwa mereka tidak akan pernah bertemu Kunal atau Pari. Mishti memintanya untuk berjabatan tangan untuk janji.

Pari tidak memutar CD, ia memutuskan untuk menyerahkannya kepada Mauli karena berpikir Mauli tidak tahu dirinya adalah putri sahabatnya bahkan Pari juga berpikir Mishti akan senang setelah tahu.

Kunal mendapati keadaan darurat di rumah sakit dan harus tinggal. Dia mendapat telepon dari Pari dan mengatakan sedang sibuk. Pari memutuskan untuk pergi ke rumah Mauli dengan Aasha dan dengan paksa membawanya.

Mauli mengirim Mishti ke taman bersama Pramilla. Radhika mengatakan mereka harus memberitahu Ishaan tentang Mishti, dia sangat khawatir dan akan datang untuk makan malam. Mauli mengatakan kepada Radhika dan Yammini bahwa yang jelas Mishti tidak ingin melihat wajah Kunal. Radhika bertanya apa kesalahan Kunal dalam semua hal itu, ia bahkan tidak mengetahui kelahiran Mishti. Yammini menyela dan menenangkan Mauli.

Kunal keluar dari ruang operasi dan menelpon Pari. Aasha berada di mobil bersama Pari, khawatir Kunal sekarang akan memarahinya. Pari menerima telepon dan memberi tahu Kunal bahwa dirinya mendapatkan CD dari lemari pakaiannya. Kunal segera berdiri tegak, khawatir. Pari memberi tahu Kunal bahwa dirinya mengambil CD untuk Mauli sebagai kejutan. Kunal berpikir tidak bisa membiarkan Pari menyerahkan CD ini ke Mauli, dia merahasiakannya selama bertahun-tahun.

Pari datang ke rumah Mauli. Radhika menyapanya di pintu dan mengatakan bahwa bibi Mauli sedang sibuk. Pari berlari ke dalam memanggil Mauli. Radhika khawatir Mishti akan pulang kapan saja. Pari mengeluh kepada Mauli karena tidak memberitahunya tentang persahabatannya dengan ibunya. Dia menunjukkan Mauli foto lama Mauli dan Nandini, sementara Kunal mengemudi dengan tergesa-gesa menuju rumah Mauli.

Mata Mauli meneteskan air mata saat mengingat persahabatannya dengan Nandini. Pari meminta Mauli untuk tidak menangis, ibunya juga meninggalkan hadiah untuknya. Dia menyerahkan CD ke Mauli. Yammini memperingatkan bahwa Mishti akan pulang kapan saja. Pari bersikeras pada Mauli untuk memutar CD karena ingin mendengar apa yang ingin dikatakan ibunya.

Mauli mengambil CD dan mengoperasikan rekaman, suara Nandini lemah, dia berkata merasa sangat sakit dan lemah sekarang. Nandini berkata selalu merebut dari Mauli, bahkan hari ini dirinya memberi Mauli tanggung jawab putrinya karena hanya Mauli yang bisa memberinya cinta seorang ibu.

Nandini meminta maaf kepada Mauli atas apa yang telah dirinya lakukan dan tidak bisa mengumpulkan cukup keberanian untuk menghadapi Mauli tetapi berharap Mauli tidak mengecewakannya. Mauli dan Pari menangis mendengar rekaman itu. Mauli memeluk Pari. Mishti telah kembali ke rumah dan dengan marah berteriak ibunya. Pari berlari ke arah Mishti dan tersenyum padanya.

Pari menunjukkan Mishti foto Mauli dan Nandini. Mishti membuang foto itu dan jatuh ke kaki Kunal yang baru saja datang. Mauli pergi untuk memarahi Mishti karena perilakunya yang buruk. Kunal memegang foto itu. Mishti mempertanyakan apakah Mauli yang mengundang Pari dan ayah-nya di sini.

Dia berteriak bahwa Mauli telah berjanji mereka tidak akan pernah bertemu Kunal dan Pari. Mauli dan Radhika mencoba mengendalikan Mishti tetapi Kunal membawa Pari pergi. Yammini menangis sementara mata Mauli juga dipenuhi air mata.

Radhika menegur Mauli karena tidak makan apa pun. Ishaan datang. Radhika mengeluh bahwa Mauli tengah kesal dan tidak makan apa pun. Ishaan bertanya kepada Mauli tentang Mishti. Mauli berkata dia ada di kamar, marah. Mauli menceritakan kejadian tadi. Ishaan memberi tahu Mauli bahwa mereka harus berbicara dengan Kunal tentang hal ini karena Pari adalah putri Kunal dan juga korban.

Di rumah, Pari menangis sementara Kunal menghiburnya. Pari mengatakan dia adalah gadis sial yang buruk, mula-mula Dewa menyambar ibunya dan sekarang Mishti juga. Kunal menyeka air matanya dan memeluknya dengan meyakinkan bahwa dia adalah gadis terbaik.

Pari mengatakan bibi Mauli dan Mishti pasti mencintainya, jika dirinya gadis yang baik. Kunal bertanya apakah dia mencintainya. Pari mengangguk. Kunal mengatakan sebelumnya juga, mereka adalah orang-orang yang bahagia dan mereka akan hidup bahagia di masa depan. Kunal lalu mendapat telepon dari Ishaan.

Sinopsis SILSILA Episode 43 Tayang Selasa 24 September 2019 – Sinopsis SILSILA Episode 43 Ishaan memegang tangan Mauli di restoran. Kunal mengatakan ini berarti Mishti tahu yang sebenarnya, dia bertanya-tanya apa yang harus dikatakan.

Mauli mengatakan tidak pernah ingin Mishti mengetahui kebenaran, setidaknya tidak dengan cara ini. Ishaan menyarankan agar mereka bertiga harus duduk bersama. Kunal meminta Mauli tidak salah paham, tapi mungkin saja, tanpa sadar Mauli mengatakan sesuatu yang membuat Mishti membencinya.

Ishaan meyakinkan Kunal bahwa Mauli tidak pernah berbicara negatif tentang hubungannya dengan dia, itu salah satu alasan dirinya ingin menikahinya. Kunal meminta maaf kepada Mauli. Ishaan mengatakan mereka harus mengambil langkah cepat untuk menyelesaikan masalah ini. Dia menyarankan mereka harus menjauhkan kedua gadis itu. Mauli menghentikan Ishaan mengatakan mereka tidak boleh bertemu satu sama lain. Kunal berterima kasih kepada Ishaan karena telah membantu mereka.

Radhika menghargai Mishti karena menghabiskan Paratha-nya. Mishti kesal karena bersikap kasar kepada ibunya. Radhika menyarankan dia harus meminta maaf kepada ibunya dan itu akan baik-baik saja. Mishti mengangguk. Mereka berbicara tentang teman dan sekolah Mishti yang orang tuanya berpisah.

Radhika mencoba meyakinkan Mishti bahwa kedua orang tua mencintai anak-anak mereka tanpa syarat tidak peduli mereka harus hidup terpisah. Mishti tidak terlalu memperhatikan dan bertanya tentang buku gambarnya sebagai gantinya. Radhika merasa Mishti ingin mengubah topik pembicaraan.

Mishti menunjukkan kepada Radhika buku gambar barunya dengan Mama, Papa dan rumah baru mereka. Radhika merasa sedih karena tidak akan pernah bisa menjelaskan pada Mishti bahwa jika dulu Kunal tahu tentangnya, Kunal tidak akan pernah meninggalkannya.

Kunal kembali ke rumah. Aasha menjelaskan bahwa Pari tertidur. Kunal mempersilahkan Aasha untuk pergi karena dirinya ada di rumah. Dia datang ke Pari dan tersenyum ketika dia melihatnya tertidur. Dia mencium dahinya dan menyadari Pari mengalami demam.

Dia bergegas untuk mengambil semangkuk air, menempatkan kain basah di dahinya. Pari membuka matanya. Tiba-tiba bel teleponnya berdering, itu adalah Radhika. Radhika berbicara tentang Mishti kemudian bertanya ada apa karena suara Kunal terdengar tegang. Kunal mengatakan Pari mengalami demam. Radhika mengatakan akan ke sana.

Radhika datang untuk merawat Pari, ia meminta Kunal untuk obat-obatannya lalu ia menyuruh Kunal untuk pergi dan beristirahat. Pari dengan lemah memanggil bibi Mauli sambil tidur. Kunal dan Radhika menatap satu sama lain.

Pada malam hari, Mauli tertidur dengan Mishti. Dia bermimpi tentang Pari dan kegembiraannya tentang persahabatan mereka, dia berpikir tentang rekaman Nandini dan permintaannya.

Keesokan paginya, Mauli bangun karena dering bel pintu. Dia membuka pintu untuk menemukan koran, lalu pergi untuk memeriksa mengapa Radhika belum mengambil koran. Radhika baru saja sampai di rumah. Mauli bertanya ke mana dia pergi pagi-pagi.

Radhika mengatakan bahwa dirinya menelepon Kunal dan mengetahui Pari tidak sehat. Mauli prihatin dengan Pari. Radhuka mengatakan Pari menangis di rumah dan mengalami demam, dan bahkan dalam sakitnya dia menggumamkan nama Mauli.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *