by

Sinopsis SILSILA Episode 44 Tayang Rabu 25 September 2019

Lampungway.com. Sinopsis SILSILA Episode 44 Tayang Rabu 25 September 2019. Ishaan senang melihat Mauli muncul di restorannya dan menyambutnya di sana. Dia merasakan Mauli tampak bingung. Ishaan mengatakan wajah dan tangannya yang gelisah menunjukkan kegugupannya.

Mauli mengatakan Pari benar-benar sakit, Mishti berperilaku sangat buruk dengannya kemarin. Ishaan memberitahu Mauli untuk pergi dan bertemu Pari, dan Ishaan akan memastikan Mishti tidak akan mengetahuinya. Mauli khawatir tentang janjinya dengan Mishti. Ishaan mengatakan Mishti tidak bisa mengerti, tetapi mereka sebagai orang dewasa bisa. Ishaan berkata akan membawa Mishti menonton film dan kemudian ke taman.

Kunal mendapat telepon darurat dari rumah sakit. Kunal memberitahu Aasha untuk menelponnya jika mendesak. Mauli ada di lift dan bertanya-tanya bagaimana jika Kunal ada di rumah. Kunal berdiri di luar lift tetapi liftnya lama. Dia memakai tangga sebagai gantinya. Mauli merasa gugup ketika melangkah menuju apartemen Nandini karena ingat tentang masa lalu dengan Nandini di apartemen.

Mauli membunyikan bel. Aasha membuka pintu dan bertanya. Mauli memperkenalkan dirinya sebagai ibu Mishti dan meminta Aasha untuk memberi tahu ayah Pari tentang kedatangannya. Aasha mengundangnya masuk. Pari duduk dan memanggil ayahnya untuk air.

Sinopsis SILSILA Episode 44. Mauli berdiri di pintu utama. Aasha memintanya untuk masuk ke dalam, laku Aasha pergi untuk membawa air. Ingatan dari masa lalu berkelebat di benak Mauli saat dia melangkah masuk dengan berat. Mauli ingat memberkati Nandini bahwa rumah ini akan membawa cintanya yang sejati dan nyata, air mata memenuhi mata Mauli lalu dia melihat-lihat foto keluarga Kunal dan Nandini.

Mauli ingat Kunal mengklaim cintanya untuk Nandini, Mauli telah memutuskan setiap hubungan dengan Nandini dan mengakhiri persahabatan mereka. Rekaman terakhir Nandini bergema di kepala Mauli. Dia mencoba menutup suara-suara yang menghantuinya dan menenangkan diri, lalu berbalik untuk lari keluar rumah.

Mauli dihentikan oleh panggilan lemah Pari ke Aasha. Dia berbalik untuk melihat Pari pingsan di pintu kamar. Aasha datang ke Pari. Mauli meminta Pari untuk membuka matanya dan mengirim Aasha untuk mengambil air.

Ishaan berdiri di luar sekolah Mishti. Dia dengan ceria berlari ke Ishaan. Ishaan menunjukkan tiket film Lion King-nya, lalu berencana berkunjung ke taman dan makan qulfi. Mishti menyarankan untuk membawa Mauli tapi Ishaan mengatakan mereka mungkin terlambat untuk nonton film.

Mauli duduk bersama Pari dan memeriksa demamnya. Dia meletakkan sepotong kain basah di dahinya. Pari membuka matanya dan berkata karena Mauli ada di sini, dirinya akan segera baik-baik saja. Pari bangun. Aasha membawa khichdi untuk Pari. Pari menolak makan khichdi. Mauli menyarankan makan sup sayuran. Pari bertanya apakah Mauli mau memasak. Mauli mensyaratkan bahwa Pari harus menghabiskannya nanti.

Mishti memberi tahu Radhika dan Yammini tentang semua kesenangan yang mereka miliki. Yammini bertanya pada Mishti tentang kisah Lion King. Mishti mengatakan ada sejumlah anak yang lucu, dia mencintai keluarganya dan selalu menyelesaikan masalah keluarganya.

Dia mengatakan Lion King tidak seperti Dr. Kunal yang meninggalkan keluarganya. Dia bertanya pada Ishaan apakah dia Lion King. Mishti berharap dia tidak akan pernah meninggalkan ibunya. Ishaan berjanji bahwa dirinya tidak akan pernah meninggalkan dia dan Mauli. Ishaan berjanji mereka akan hidup bersama selamanya.

Mauli sedang di dapur menyiapkan sup sayur untuk Pari. Kunal terkejut ketika dia melangkah masuk ke rumah dan menyaksikan Mauli memasak dengan gembira. Dia berdiri di pintu mengawasi Mauli. Mauli menjatuhkan botol ke lantai dan berbalik untuk mengambilnya.

Gaunnya menyentuh kompor dan terbakar. Kunal memanggilnya karena khawatir dan berlari untuk mematikan api, memeluknya erat-erat di pinggangnya. Dia membakar tangannya sambil mematikan api. Mauli mencengkeram kemejanya dengan erat. Keduanya saling tatap.

Kunal memalingkan muka dari Mauli sambil menarik diri. Mauli menjelaskan dirinya sedang memasak sup. Kunal ingin berbicara dengannya tetapi Pari memanggil Mauli. Di dalam ruangan, Mauli bertanya kepada Pari bagaimana supnya. Pari mengatakan ini benar-benar enak, dia mungkin membuatnya setiap hari.

Kunal datang ke kamar dan tersenyum menonton Pari. Pari mengatakan Mauli memasak sup lezat untuknya, bahkan demamnya lenyap. Pari meminta Kunal untuk mencoba sesendok. Kunal berterima kasih kepada Mauli karena datang untuk merawat Pari. Mauli mengangguk. Kunal mendapat telepon dari Radhika dan keluar dari kamar. Radhika prihatin dengan Pari.

Kunal mengatakan Pari sangat senang, dia menjadi lebih baik melihat Mauli di sana. Kunal menghargai hati besar Mauli dan dia sungguh-sungguh merawat Pari. Radhika senang karena anak yang sakit selalu membutuhkan seorang ibu, Mauli yang baik pergi ke ssan. Yammini datang di belakang Radhika dan mendengar percakapan itu.

Di luar, Kunal berterima kasih kepada Mauli untuk semua bantuan ini, bahkan setelah apa pun yang telah dilakukannya terhadapnya. Mauli mengatakan tidak apa-apa, dirinya memang harus datang.

Mauli menjelaskan kepada Kunal bahwa Ishaan mengirimnya ke sini, tanpa bantuan dan dukungan Ishaan dirinya tidak akan pernah bisa melakukan ini. Kunal mengatakan bahwa dirinya bahagia untuk Mauli karena dia mendapatkan pria yang peduli seperti Ishaan.

Kunal mengatakan Mishti pasti sudah menunggunya. Pari muncul meminta Mauli tinggal sebentar dan bermain dengannya. Kunal bersikeras bahwa Mauli harus pergi. Mauli menyuruh Pari beristirahat sepanjang hari, dan tidur. Pari bersikeras untuk satu permainan, setelah itu akan mendengarkan apa pun yang diminta Mauli padanya. Pari mengambil tangan Mauli dan masuk ke dalam.

Kunal, Mauli dan Pari memainkan Ludo. Di rumah, Yammini menonton serial dengan volume keras. Mishti datang untuk bertanya tentang ibunya lalu dia memutuskan untuk menelepon dan berbicara dengan Mauli. Radhika mengatakan bahwa Mauli sedang mengemudi, dia meninggalkan klinik beberapa waktu yang lalu. Mishti bersikeras untuk menelpon.

Kunal bermain Ludo dengan curang. Mauli melihat kecurangannya sementara Pari menyanyikan Kunal sebagai seorang penipu. Mauli mengingat pengkhianatan Kunal sebelumnya. Kunal memperhatikan bahwa Mauli tampak terganggu. Dia mendapat telepon dari Mishti. Mishti bertanya di mana dia berada. Mauli berjanji akan segera pulang. Mishti bertanya apakah dia meninggalkan klinik. Mauli memberi tahu Mishti bahwa dirinya sedang dalam kunjungan di rumah seorang pasien. Mishti kesal ketika Mauli memutus panggilan.

Mauli pamit pada Kunal dan Pari, dia berbalik untuk pergi setelah memberikan ciuman ke Pari. Pari mengikuti Mauli ke luar dan memegang tangannya. Kunal juga muncul dan meminta Pari untuk membiarkan Mauli pergi karena dia sudah terlambat untuk pulang. Pari mengatakan dirinya siap untuk berbagi ayahnya, dapatkah Mishti juga berbagi ibunya. Mauli dan Kunal saling memandang satu sama lain tidak mengerti harus menjawab apa.

Kunal meminta Pari untuk berterima kasih pada Mauli. Pari berharap untuk bertemu Mauli besok lagi dan bertanya sup apa yang akan dia masak besok. Pari memeluk Mauli. Dia memeluknya kembali dan memberitahunya untuk minum obat dan beristirahat. Kunal meminta maaf pada Mauli karena Pari tidak menyadari apa yang diinginkannya. Mauli mengatakan ini kesalahannya, dirinya seharusnya tidak datang ke sini.

Mauli berkata dirinya sudah berbohong kepada Mishti, dan pergi dengan harapan palsu untuk Pari juga, Mishti tidak pernah menginginkannya. Kunal mengatakan itu tidak apa-apa, dirinya tidak pernah bisa cukup berterima kasih padanya untuk merawat Pari. Kunal mengatakan mereka harus menjaga jarak demi anak-anak mereka dan memutuskan bahwa mereka tidak boleh bertemu lagi.

Radhika bersikeras pada Mishti untuk makan malam. Mishti duduk kesal. Mauli membuka pintu. Mishti berlari ke arahnya. Mauli tersenyum dan menggosok tangannya di atas kepala Mishti. Mishti mempertanyakan darimana saja dia. Mauli mengatakan pergi ke pasien untuk kunjungan rumah. Mishti bertanya rumah siapa. Mauli kesal dan menjawab pergi menemui Pari. Lalu Mauli meminta maaf kepada Mishti karena Mishti tidak ingin dirinya bertemu Pari tapi Pari sakit parah dan demam tinggi. Mauli mencoba meyakinkan Mishti bahwa ada semua orang di rumah untuk Mishti, tetapi Pari sakit sendirian.

Mauli memegang telinganya untuk minta maaf pada Mishti lalu Mishti memeluk Mauli sambil tersenyum. Mishti berkata tidak marah pada Mauli karena dia tidak berbohong, tapi dia tidak boleh lagi pergi menemui Pari lagi. Mauli memegang tangan Mishti dalam janji dan mencium pipi putrinya.

Kunal mencoba memberi makan Pari yang tidak menyukai makanan dan memalingkan wajahnya. Dia menuangkan makanan di gaunnya. Pari memberi tahu Kunal bahwa Aasha sama sekali tidak tahu cara memasak, sup bibi Mauli sangat lezat dan dia juga tahu cara memberinya makan.

Pari mengatakan pada Kunal bahwa dirinya akan makan dengan bibi Mauli saat dia datang besok, dan mereka juga akan bermain Ludo. Kunal marah dan menyuruh Pari memanggil Mauli ke sini dan dirinya akan meninggalkan rumah kalau Mauli begitu penting baginya. Pari meminta Kunal untuk tidak marah, dan tidak pergi. Pari berkata aku menyayangimu dan tidak bisa hidup tanpamu.

Dia memegang telinganya dan berjanji dia tidak akan membahas tentang bibi Mauli lagi. Kunal menerima janji Pari. Pari mengatakan Kunal yang paling penting baginya. Kunal memeluk putrinya berpikir bahwa dia juga penting bagi nya.

Mauli duduk bersama Mishti lalu berbaring bersamanya untuk tidur. Dia mengingat kembali momen dekatnya dengan Kunal saat dia menutup matanya, lalu menyentakkan pikiran itu dari benaknya. Dia ingat pujian Kunal untuk Ishaan dan sumpah mereka untuk menjaga jarak di antara mereka demi anak-anak mereka.

Mauli datang ke rumah Kunal mencari Pari dan masuk ke kamar. Kunal mengganti bajunya. Mauli berbalik tetapi Kunal memegang tangannya dari belakang. Dia berkata aku sangat merindukanmu, lalu Kunal memegang wajahnya di tangannya. Mauli menjawab, Aku juga … mereka saling berpelukan dan berdekatan mengungkapkan cinta mereka satu sama lain. Mauli bergumam ‘jangan sayang’ saat Kunal mendekat untuk menciumnya.

Saat itu pagi, Ishaan menggosok rambut Mauli dan bertanya apakah dia memanggilnya ‘Sayang’. Mauli duduk seketika. Ishaan bertanya apa yang dia lakukan padanya dalam mimpinya karena dia memanggilnya ‘Sayang’.

Mauli gugup dan mengatakan Mishti mungkin bangun. Mishti melompat ke pangkuan Ishaan dan bertanya mengapa dia datang begitu cepat. Ishaan mengatakan dirinya akan tinggal bersama mereka, jadi Mishti harus terbiasa dengannya.

Mauli ada di dapur, dengan gelisah bekerja. Dia bertanya-tanya mengapa Kunal masih mempengaruhi nya, ini tidak benar. Dia mendapat luka di jarinya dan berpikir tidak bisa membiarkan ini terjadi. Radhika memperhatikan kegelisahan Mauli. Dia mendapat telepon dari rumah sakit bahwa ada gempa bumi di Gujrat, dan Mauli harus pergi. Ishaan mengatakan Mauli harus segera pergi dan pergi untuk berkemas, ia pergi untuk memesan tiket pesawatnya.

Di dalam ruangan, semuanya berantakan. Yammini datang ke kamar Mauli dan bertanya apakah dia ingin memalingkan wajahnya dari sini. Dia dapat mengenali kekhawatirannya sejak dia kembali dari rumah Kunal. Yammini mengatakan sepertinya Mauli tidak bisa melupakan Kunal. Mauli membantah nya. Yammini mengatakan itu baik jika Mauli mengklaim demikian. Mauli berbalik untuk berkemas lagi, Yammini berdoa untuk Mauli karena dia membohongi dirinya sendiri.

Pari berdiri di depan sudut kuil di rumahnya dengan foto Nandini. Pari berkata tidak akan membahas tentang Mauli lagi sesuai keinginannya untuk ayahnya. Pari berdoa kepada Dewa untuk memenuhi keinginannya agar Mauli menjadi ibunya.

Sinopsis SILSILA Episode 44 Tayang Rabu 25 September 2019. Di lokasi kamp medis, ada kekacauan di mana-mana di sekitar. Mauli berhenti oleh seorang wanita di atas tandu dalam proses persalinan. Dia datang ke wanita itu dan mencoba menenangkannya. Dia memanggil staf medis sambil membantu wanita itu. Setelah bayi itu lahir, Mauli mengirim staf untuk mengatur pengalihan bayi ke tenda. Mauli tegang seketika dan meminta bantuan dari beberapa spesialis anak. Seseorang mengetuk punggungnya, keduanya terkejut melihat satu sama lain.

Sinopsis SILSILA Episode 44 Kunal bergegas bersama bayi itu. Mauli menghibur wanita itu. Kunal kembali dengan bayi itu dan mengatakan anak mereka keluar dari bahaya, menyerahkannya kepada ayah. Kunal meneruskan tangannya untuk menguatkan Mauli, karena mereka akhirnya menyelamatkan anak itu. Mauli tidak menahan tangannya dan malah pergi dengan kopernya. Kunal mengikuti Mauli dan bertanya apakah semuanya baik-baik saja. Mauli mengingatkan Kunal bahwa mereka memutuskan mereka tidak akan berbicara satu sama lain. Kunal mengatakan gempa ini datang pada saat seperti itu, ada lebih sedikit dokter dan lebih banyak pasien. Mauli sedang tidak ingin berbicara dan malah berjalan terus.

Ishaan sedang sibuk dengan klien ketika sebuah panggilan menyela. Ibunya memarahinya karena selalu sibuk. Ishaan mengatakan sangat sibuk dengan persiapan pernikahan. Ishaan mengatakan sangat merindukan mereka, dan berharap dia dan ayah datang ke pertunangannya.

Seorang wanita menepuk pundaknya dan ternyata itu ibu Ishaan. Ishaan dengan erat memeluk ibunya, gembira karena kejutan ini. Sang ibu berkata senang akan bertemu dengan menantunya, meskipun ayah Ishaan tidak senang dengan keputusan Ishaan tetapi dirinya tetap mengambil penerbangan untuk datang kepadanya. Ishaan memesan dua kopi dan duduk bersama ibunya. Ibunya meminta untuk bertemu Mauli dulu dan tidak sabar. Ishaan memberi tahu ibunya bahwa Mauli tidak di Mumbai saat ini.

Mauli membawa tasnya melewati kerumunan dan terpeleset, barang-barangnya jatuh dari tangannya. Kunal datang untuk membantunya dan mengatakan tendanya tepat di samping miliknya. Mauli marah padanya dan bertanya mengapa dia datang ke sini. Kunal mengingatkan Mauli bahwa ini adalah kamp bantuan dan mereka adalah dokter. Mauli mengambil barang-barangnya dan menyuruhnya pergi, dirinya bisa mengelola pekerjaannya sendiri.

Ibu Ishaan kesal karena Mauli tidak ada di Mumbai. Ishaan mengatakan Mauli adalah seorang dokter, dan ada gempa bumi di Gujrat. Dia meyakinkannya untuk pergi dan menyelamatkan hidup, meskipun dia tidak ingin pergi. Ibu Ishaan mengamati bahwa Mauli menganggap pekerjaannya lebih penting daripada menikah. Ishaan mengatakan mereka dapat bertemu keluarga Mauli dan Mishti jika tidak ada Mauli.

Radhika menelpon Kunal dan bertanya tentang Pari. Kunal memberi tahu bahwa dirinya datang ke Gujrat untuk berkemah. Radhika bertanya apakah kamp yang sama dimana Mauli pergi. Di sana, Mauli memberi tahu Ishaan di telepon bahwa Kunal juga ada di sini. Ishaan mengatakan kepadanya untuk tidak menjadi hiper sama sekali, dia dan Kunal sama-sama dokter.

Kunal berbagi dengan Radhika bahwa perilaku Mauli benar-benar aneh. Yammini curiga ketika dia berdiri di belakang Radhika. Ishaan ada bersama ibunya di mobil dan setelah panggilan Ishaan bertanya kepada ibunya mengapa Mauli begitu hiper karena Kunal. Ibunya tidak tahu siapa Kunal. Ishaan mengatakan Kunal adalah mantan suami Mauli dan keduanya berada di kamp bantuan. Ishaan mengatakan mereka berdua dokter profesional, dia meyakinkan ibunya bahwa pekerjaan mereka adalah satu-satunya kesamaan di antara mereka saat ini.

Pada malam hari, seorang pria berteriak pada Mauli bahwa istrinya alergi terhadap obat itu. Kunal datang untuk menangani bahwa alergi melalui obat ini sangat ringan, mungkin hilang pada pagi hari. Kunal mengatakan Mauli adalah dokter yang kompeten dan ia harus percaya padanya. Setelah masalah terselesaikan, Mauli mengatakan kepada Kunal bahwa dirinya dapat mengatasi masalahnya dan tidak membutuhkan bantuannya.

Di tenda, Kunal bertanya-tanya apa yang terjadi pada Mauli karena dia bersikap aneh sejak pagi. Tiba-tiba, dia mendengar teriakan Mauli untuk meminta bantuan. Dia pergi ke tendanya, Mauli sangat ketakutan dan dengan erat memeluk Kunal yang berdiri dan diam.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *