by

Sinopsis Yeh Vaada Raha Episode 2 Tayang 2 November 2019

Lampungway.com. Sinopsis Yeh Vaada Raha Episode 2 Tayang 2 November 2019. Sinopsis Yeh Vaada Raha Episode 1. Srikant mengungkapkan keinginannya untuk berbicara dengan Kartik sekali sebelum  pergi. Polisi bertanya apakah dia sudah gila, karena Kartik marah dan akan membunuhnya ketika dia melihatnya.

Srikant bersikeras dan polisi akhirnya mengalah, membawanya ke daerah terkunci. Kartik melihat Srikant, dia marah dan mulai bersumpah pada Srikant  memintanya pergi, atau dia akan mati hari ini di tangannya.

Sinopsis Yeh Vaada Raha

Srikant mencoba menenangkannya lalu memberitahu Kartik kalau dia harus memutuskan bahwa jika dia ingin menghancurkan hidupnya, maka dia harus membunuhnya, tetapi jika dia ingin menikmati hidupnya, dia harus melepaskannya sekarang.

Srikant memberkati Kartik dan memintanya untuk memikirkannya. Dia keluar dari sel, dan berbalik untuk menatapnya, sementara Kartik terus memalingkan muka. Srikant membawa tangan yang Survi dan bergerak keluar.

Kemudian, Inspektur meminta polisi untuk mengeluarkan Kartik dan yang lainnya, Inspektur berkata pada kartik bahwa dia dibebaskan. Kartik bertanya mengapa dirinya bebas.

Inspektur mengatakan bahwa itu karena Srikant, yang melakukan banyak hal untuk polisi, dan hanya meminta kebebasan dia sebagai jaminannya, karenanya mereka dibebaskan. Inspektur memberinya banyak berkas, yang merupakan sertifikat rumah Srikant.

Inspektur mengatakan kepadanya bahwa Srikant menyerahkan segalanya kepadanya. Dia mengatakan pada Kartik bahwa setiap orang mendapat kesempatan, dan itu tergantung pada bagaimana orang memanfaatkannya.

Inspektur meminta Kartik untuk memutuskan apakah dia ingin memulai di jalan yang baik yang telah dimulai oleh Srikant, dan berharap bahwa dia memaafkan Srikant suatu hari.

Inspektur pergi. Kartik menatap kertas-kertas itu dan kemudian menemukan kunci rumah juga, dan menjadi bersedih.

Kartik pulang, dia menghampiri Kamla yang di rundung duka, dan mengatakan bahwa mulai sekarang, hidupnya adalah milik mereka, Kartik berjanji akan mementingkan Kamla dan anak-anaknya lebih daripada ibu dan adiknya sendiri.

Kamla mengeluarkan revolver, dan menyerahkannya ke Kartik,  mengatakan bahwa ini adalah senjata favorit Bhao dan sekarang dia akan menjaga senjata itu. Lata bingung. Kartik tidak mengerti bagaimana harus bereaksi. Kartik tak berdaya, ketika dia mengingat kata-kata Lata dan Srikant, dan kemudian janjinya untuk Kamla.

 4 TAHUN KEMUDIAN di Yeh Vaada Raha

Survi dan Srikant menetap di Dubai. Srikant mengatakan pada Survi bahwa  dirinya tidak akan pergi bekerja hari ini, karena ingin menghabiskan waktu dua hari dengannya.

Bel pintu berdering dan dia pergi untuk melihat siapa itu. Srikant membuka pintu dan melihat temannya Abdul yang datang memberitahu  bahwa manajer telah membatalkan cuti semua orang karena beberapa pekerjaan yang mendesak.

Srikant menggerutu dan jengkel, tetapi Survi memintanya pergi, dan kembali lebih awal di malam hari, dan dirinya akan menyiapkan makan malam,  kemudian mereka bisa duduk dan berbicara.

Survi menyelesaikan semua pekerjaan. Di sore hari,  pintu tiba-tiba mulai diketuk. Dia berpikir bahwa itu bukan ayahnya lalu melihat melalui lubang intip, dan menemukan Kartik disana.

Survi menjadi tegang di dalam, bertanya-tanya apa yang harus dilakukan. Pintu terus diketuk. Survi ingat peringatan Kartik, dan kemudian bertanya-tanya apakah dia datang untuk membunuh Srikant.

Survi tegang melihat Kartik dan bertanya-tanya apa motif di baliknya. Survi mengatakan kepadanya untuk memperhatikan bahwa pintu dikunci dari luar. Kartik kemudian bertanya apakah dia memiliki kunci lain.

Survi mengatakan bahwa dirinya memiliki kunci lain tetapi  tidak bisa membukanya untuknya, karena ayahnya telah mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya. Kartik memintanya untuk memberinya kunci.

Survi mengatakan tidak bisa membiarkannya masuk, kemudian bertanya bagaimana dia bisa tahu tentang tempat ini. Kartik mengatakan bahwa bisnisnya membuat nya tahu segalanya, Kartik kembali memintanya untuk mengizinkannya masuk.

Survi mengatakan bahwa Srikant akan datang dan membuka pintu. Tiba-tiba kaca jendela pecah dan Kartik masuk menghadapi Survi yang ketakutan. Kartik mencoba untuk berbicara, tetapi Survi mengatakan tidak ingin berbicara dengannya, dan jika dia tidak pergi, maka dirinya akan berteriak.

Kartik memintanya untuk ikut bersamanya saat ini, karena ada hal yang mendesak. Survi mengatakan tidak akan pergi bersamanya. Kartik mengatakan kepadanya bahwa Srikant telah ditangkap oleh polisi, karena tuduhan penyelundupan.

Survi mulai tertawa terbahak-bahak, sementara Kartik terkejut dengan reaksi ini, Survi mengatakan bahwa empat tahun telah berlalu, tetapi dia belum berubah, dan masih berbohong seperti dulu. Kartik menekankan dirinya tidak berbohong atau bercanda, dan bersumpah demi Dewa, Survi pun  menjadi cemas.

Di kantor polisi, Survi dan Kartik memasuki sebuah ruangan, Srikant terkunci di dalam dinding kaca. Mereka berdua mencoba berbicara, tetapi tidak dapat mendengar satu sama lain. Kartik mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak akan dapat berbicara atau mendengarkan karena ada dinding kaca.

Polisi datang dan membuat speaker menyala. Srikant mulai berseru bahwa dirinya tidak melakukan apa-apa. Survi menjadi bingung. Srikant mengatakan bahwa dirinya tidak bersalah tapi  manajer telah menuduhnya melakukan penipuan.

Kartik mengatakan bahwa pengacara mereka akan mengeluarkannya dengan jaminan. Survi masih merasa tegang. Srikant meyakinkannya bahwa dirinya akan segera keluar, dan sebelum dirinya keluar, dia harus tinggal dengan Kartik. Survi menolak.

Srikant kemudian mencoba membuat Survi mengerti. Srikant memohon padanya untuk pergi dengan Kartik, Srikant menempatkan tangannya di dinding kaca meminta janji Survi.

Survi juga meletakkan tangannya, pasrah, tak berdaya dan berjanji bahwa dirinya akan pergi. mereka berdua menangis getir.

Yeh Vaada Raha

Di luar, Kartik melihat seorang pria di sampingnya mengucapkan selamat kepada seseorang di telepon, bahwa ia membuat Srikant mendapat tuduhan palsu atas tuduhan narkoba, dan ia melakukannya dengan sangat hati-hati, sehingga tidak ada yang akan mengetahuinya.

Kartik marah mendengar ini, dan meraih kerahnya dan bertanya mengapa dia melakukan ini, dan bertanya kepada siapa dia berbicara, dan mengapa dia melakukan ini. Orang tersebut dengan jelas menolak keterlibatan apa pun. Telepon berdering lagi, dan Kartik berusaha merebut ponselnya. Akhirnya, polisi turun tangan.

Pengacara Kartik datang dan mengatakan mengenal orang ini, karena ia adalah orang yang telah mengajukan pengaduan terhadap Srikant. Pengacara meminta Srikant untuk tenang, karena mereka akan berurusan dengan orang tersebut secara hukum.

Manajer tempat di mana Srikant bekerja, memberi tahu Kamla melalui telepon, bahwa tidak perlu khawatir karena Srikant tidak akan bisa mendapatkan petunjuk tentang apa yang terjadi, dan tidak akan bisa hidup dalam damai.

Kartik mendatangi manajer kantor Srikant mengatakan ingin berbicara. Kartik berkata mereka berdua tahu bahwa dia menjebak Srikant, dan dibayar untuk melakukannya. Kartik mengatakan bahwa apa pun uang yang ia dapatkan untuk menjebak srikant, ia harus membayar dua kali lipat, sekarang, secara tunai, untuk menarik kembali pernyataannya.

Di dalam sel, Kartik memberi tahu Srikant bahwa sebelum dia keluar, Survi adalah tanggung jawabnya. Kartik berjanji dengan cara yang sama melalui dinding kaca. Srikant juga menurutinya, diliputi rasa syukur.

Kamla menjadi emosional melihat foto Bhao, dan mengatakan bahwa hidup telah berubah sejak dia pergi, karena Aniket cacat kaki dan semua karena Srikant.

Kamla mengatakan setiap detik bersumpah membalas dendamnya, dan hari ini akhirnya memiliki jalan bersamanya dan itu sebabnya dirinya memisahkan Srikant dari putrinya dan bertanya-tanya siapa yang akan menjaganya, tidak mengetahui janji Kartik untuk Srikant.

Sementara itu, Kartik bersumpah untuk merawat putri Srikant dan membawanya dari sana.

Kamla memberikan instruksi kepada sopir baru tapi dia mengatakan akan ke bandara untuk menjemput Kartik. Kamla bingung mengatakan bahwa Kartik akan kembali dari Dubai. Dia  bertanya-tanya mengapa Kartik pergi ke Dubai.

Sinopsis Yeh Vaada Raha Episode 2 Survi menolak untuk naik ke pesawat, meskipun Kartik berusaha untuk membuatnya naik. Tapi Survi takut dan terus memberikan alasan mengapa  tidak bisa pergi tetapi Kartik terus bersikeras dan kemudian meyakinkan bahwa tidak ada yang akan terjadi padanya. Survi akhirnya menyerah. Mereka akhirnya lepas landas.

Di dalam pesawat, mereka mengalami turbulensi parah. Mereka mendengar suara pramugari meminta mereka untuk mengikat sabuk pengaman sebab mesin mereka telah berhenti bekerja, karena masalah teknis.

Pilot mencoba menstabilkan pesawat, dan akhirnya mengumumkan bahwa situasinya terkendali dan mereka terbang menuju Mumbai. Survi masih ketakutan tapi Kartik menenangkannya.

Survi bertanya kepadanya apa pekerjaannya. Kartik bingung mengatakan bahwa dirinya melakukan pekerjaan yang salah, tetapi itu bukan urusannya. Kartik mengatakan bahwa dia tidak perlu tegang, karena begitu Srikant keluar dari penjara, mereka bisa berpisah.

Pramugari datang dan memintanya untuk mengikat sabuk pengaman karena hanya 20 menit tersisa untuk touchdown. Pramugari mencoba untuk membangunkan Survi tetapi Kartik melarang karena Survi sedang tidur.

Kartik berdoa kepada Dewa untuk membantu mereka mendarat dengan selamat. Pesawat menghadapi turbulensi lagi, dan Survi bangun dengan ketakutan. Mereka pun saling berpegangan tangan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *