HOT News

Sinopsis Mohabbatein Episode 838 Tayang di ANTV

lampungway.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 838 Tayang di ANTV.

Sinopsis Mohabbatein Episode 838 Tayang di ANTV

Sinopsis Mohabbatein. Ishita : di mana kita akan bersembunyi.

Raman menunjukkan lemari. Mereka duduk di dalam lemari. Preman datang ke sana dan berpikir untuk melihat di luar.
Raman dan Ishita lega.
Mereka melihat satu sama lain.
Telepon Raman berdering.
Ishita meminta Raman untuk melepaskannya.
Preman mendengar nada dering.

Raman : Shagun memanggil.
Preman : itu berarti mereka di dalam rumah, kami tidak akan meninggalkan mereka.

Shagun dan Ruhi pulang.
Shagun : mengapa Raman menolak panggilanku.
Ruhi : Ishita datang dengan mobil ini, itu berarti mereka sampai di rumah, mereka mungkin di rumah, aku akan memanggil mereka, mereka akan menjawab.

Preman menangkap Raman dan Ishita, dan bertujuan senjata.
Preman : sekarang bahkan kau Bhallas, kami akan membunuhmu, kau tahu banyak tentang kami, jika kau mengatakan polisi.
Ishita : kita tidak akan mengatakan siapa pun, kami pergi kencana dan jatuh terkena masalah.
Preman : kita akan menembak.

Raman mendapat panggilan Ruhi.
Raman: panggilan keluargaku ini, jika aku tidak menjawab, kau akan jatuh dimasalah.
Raman : Ruhikita baik-baik saja.
Ruhi berpikir : aku tidak bertanya apa-apa, mengapa Ayah mengatakan dia baik-baik saja, aku pikir ada sesuatu yang salah.
Ruhi : Ibu , Raman dan Ishita mungkin dalam bahaya, aku akan pulang dan melihat.

Shagun menghentikan Ruhi dan Ruhi bertabrakan dengan mobil Ishita.
Alarm mobil berbunyi.

Preman : aku pikir ada seseorang di lantai bawah.

Preman meminta Raman dan Ishita tidak bergerak.
Preman melihat ke luar dari jendela.
Ruhi dan Shagun melihat Preman dan bersembunyi.
Ruhi panik.

Ruhi : mungkin beberapa pencuri, aku akan memanggil polisi, Ayah dan Ibu Ishi ….
Shagun : tidak ada apa-apa yang akan terjadi, sebut Adi.

Mihika memanggil Romi.
Mihika : Niddhi tidak menjawab.

Niddhi salam pada Mihika.
Niddhi : aku merasa kau dan Romi tidak kompatibel, Romi berjalan setelah wanita, dia tahu bagaimana untuk menarik wanita, kau tahu dia, aku pikir hubunganmu dengan Ashok lebih baik, ini adalah pendapatku, kau Iyer membuat keputusan yang salah dalam memilih pasangan hidup.
Mihika : tidak dapat kau pikiran urusanmu sendiri, Apakah ada yang memintamu, kompatibilitas antara aku dan suamiku adalah masalah pribadiku, hidupku memiliki sesuatu yang salah terjadi, sehingga kah ikut campur dalam kehidupan orang lain, kau dengan Ashok, aku pikir kau harus memilah hidupmu pertama.

Romi dan Ashok datang ke sana.
Ashok menyapa Mihika.

Ashok : bagaimana kabarmu.
Romi : Mihika, pertemuan lama,aku tidak tahu orang lain juga di sini.
Ashok : kita adalah mitra bisnis, datang.

Romi meminta Mihika untuk datang.
Raman : preman aku memiliki kesepakatan untuk kalian, aku akan memberikan 90 crores, berikan 50 crores kepada bos, dan menjaga 20 crores masing-masing, kau dapat mengambil semua elektronik.
Ishita : akan kau memberi mereka segala sesuatu kepasa, mereka melakukan hal yang salah, mereka mengganggu kami dan akan mereka mengambil penghasilan kita, ini ilegal, tidak, kami tidak akan memberikan apa-apa.
Raman : kau gila, aku akan memberikan lebih 10 crores, menembaknya, penghasilan aku, aku akan memberikan.
Ishita : tidak, kau tidak akan memberikan.
Raman : aku akan memberikan uang, menjadi tenang.

Adi dan Aaliya khawatir dan meminta Ruhi tentang Preman.
Shagun : Preman punya senjata, kami menelepon polisi juga.

Aaliya meminta Ruhi untuk tenang.
Ruhi : memungkinkan pergi ke sana.
Adi : kita tidak bisa pergi sekarang, mereka memiliki senjata.
Ruhi : kita akan pergi ke rumah Nenek, kita akan mendapatkan tongkat, kita bisa menggunakan itu.

Mihir datang di sana.
Ruhi memberitahu Mihir tentang preman.
Mihir meminta mereka untuk tenang.

Mihir : ceritakan apa yang direncanakan.
Aaliya : kita akan membawa tongkat untuk memukul mereka.
Mihir : mereka preman dan akan memiliki senjata, ini bukan bertengkar di sekolah, bersantai, datang denganku.

Romi menjawab beberapa panggilan.
Ashok memuji keterampilan bisnis Romi.

Ashok : bagaiman Shagun, dia terlihat jauh sibuk.
Mihika : Shagun baik-baik saja.

Mihika meminta Romi datang.
Romi : maaf, memesan hidangan utama, aku harus membuat panggilan penting.

Mata Ashok melihat Mihika.
Mihika menghentikan Romi dari investasi di perusahaan Chandan Shah.

Ashok dan Niddhi menandatangani satu sama lain.
Romi : ini perusahaanku, aku tahu di mana untuk berinvestasi.
Niddhi : Ashok ego Romi ini adalah terluka.

Romi dan Mihika berdebat.
Romi : bisnisku,aku bisa mengatasinya.
Niddhi : aku tidak buta huruf, aku MBA dan bekerja di perusahaan Raman, aku hanya memperingatkanmu,aku tahu status keuangan perusahaan itu.

Romi meminta Mihika untuk hanya membiarkan itu.
Mihika mendapat panggilan dan terkejut.

Mihika : Romi panggilan Ruhi, dia mengatakan beberapa preman di rumah dan menyekap Raman dan Ishita di bawah todongan senjata.
Romi : kita harus pergi.

Mereka pergi.
Ashok : Niddhi apa yang terjadi padamu.
Niddhi : kau tidak mendengarnya, Mihika kata Ruhi memanggilnya, itu berarti Ruhi khawatir untuk Raman dan Ishita, aku tidak akan membiarkan Ruhi pergi kepada mereka.

Mihir meminta Ibu dan Ayah ishita untuk memberikan bubuk cabai.
Ibu Ishita khawatir.

Mihir : Percaya padaku, mereka tidak akan dapat melakukan apa-apa.

Ibu Ishira berdoa untuk Raman dan Ishita.
Aaliya : kita tidak bisa menunggu polisi.
Mihir : kita tidak punya waktu. Mihir meminta mereka untuk mengikutinya dan Adi.
Mihir : menaruh bubuk cabai di mata preman ‘, tetap yakin, ini akan menjadi kemenangan kami.

Mihir meminta Ayah Ishita untuk tinggal dengan Istrinya.
Ruhi khawatir.

Preman : hentikan omong kosong ini.

Preman lainnya menegur Ishita karena tidak menyetujui suaminya.
Raman : ini baik kau tidak menikah.
Preman : menghentikannya, kepalaku sakit.
Raman : kau memiliki sakit kepala, aku mendapat perdarahan, Ishita mengatakan jika aku bisa, aku akan menembak mereka.

Preman meminta mereka untuk memberikan emas dan perak.
Raman meminta mereka untuk mengambil apa pun.

Ishita : apa, kita tidak bisa melakukan ini.
Raman : uangku itu.
Ishita : apakah kau gila, mereka tidak memiliki etika kerja.
Raman : perhiasa ibuku, tidak berbicara di
antara.
Ishita : kau tidak akan menyentuh perhiasan.
Raman : aku siap untuk memberikan.

Preman marah menembak di atap.
Raman dan Ishita terkejut.
Semua orang mendengar tembakan senjata di luar dan terkejut.
Ruhi menangis dan meminta Mihir untuk melakukan sesuatu.

Mihir : tidak ada yang berteriak, mungkin mereka menembak untuk menakut-nakuti mereka, Adi hati-hati, datang.
Preman : aku akan menembakmu di kepalamu jika kau menyulitkan kami sekarang.

Ishita meminta pria itu untuk meninggalkan Raman dan mendorong dia.
Mihir membunyikan bel.
Raman menangkap Preman lain dan meminta Ishita untuk membuka pintu.
Ishita berjalan dan membuka pintu.
Mihir melempar cabai.
Cabai jatuh pada Ishita dan Preman.
Mereka terkejut.

Ruhi : Ibu Ishi.

Ruhi menangis.
Ibu Ishita peduli untuk Ishita.
Raman dan semua orang mengalahkan preman.
Sebuah Preman menunjukkan pisau dan meminta mereka semua untuk tidak bergerak.
Prwman menangkap Ishita dan meminta mereka untuk tidak bergerak, atau dia akan memotong leher Ishita.
Mihir meminta dia untuk meletakkan pisau ke bawah.
Raman meminta Adi untuk melepakaskam Preman lainnya.
Raman meminta preman untuk mengambil semua uang dan perhiasan.
Raman pergi dekat dengan Premam dan menangkap dia.
Raman memukul dia banyak.
Raman mengambil vas untuk memukul Preman.

Mihir : dia akan mati, berhenti, kita menelepon polisi, tenang.

Polisi datang dan menangkap preman.
Inspektur : kau tidak tahu mereka preman berbahaya, mereka melakukan pekerjaan pemulihan uang, seorang dari kau datang untuk mengajukan FIR.
Raman : aku akan datang.
Shagun terlihat.

Demikian Sinopsis Mohabbatein Hari Ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *