by

Sinopsis SILSILA Episode 45 Tayang Kamis 26 September 2019

Lampungway.com. Sinopsis SILSILA Episode 45 Tayang Kamis 26 September 2019. Mauli memeluk Kunal dan berteriak bahwa ada kecoak di atas tempat tidurnya. Kecoak terbang dan menghilang di sekitar ruangan. Kunal dengan gembira memanggil kecoa itu untuk tidak datang ke tenda Mauli lagi.

Kunal berbalik untuk pergi, tetapi kecoak muncul kembali. Mauli berteriak dan melompat ke Kunal lagi, kecoak itu terbang ke kepala Mauli. Kunal menangkap kecoak, melemparkannya keluar dari tenda. Mauli menuangkan segelas air untuk dirinya sendiri.

Mishti bertanya pada Ishaan mengapa mereka datang ke restoran. Ishaan mengatakan mereka harus bertemu seseorang yang sangat penting baginya dalam kehidupan. Mishti berseru bahwa dia juga penting dalam hidupnya. Ishaan mengatakan ada wanita lain juga, siapa yang paling penting dalam kehidupan Mishti.

Mishti mengatakan itu adalah ibunya, dan mengerti bahwa itu pasti ibu Ishaan. Ishaan mengalihkan kursi Mishti ke ibunya. Mishti tidak berjabat tangan dengannya, mengambil putaran pada wanita itu dan memuji kecantikannya lalu menyentuh kakinya. Ibu Ishaan memberinya hadiah.

Mauli berdiri dalam antrian sambil sibuk dengan ponselnya. Sayuran dan daal telah selesai pada gilirannya, hanya roti dan acar yang tersisa. Kunal mengamati Mauli makan kering hanya dengan acar. Dia membawa bagian kari untuk Mauli. Sebelum Mauli keberatan, Kunal berkata dia akan membutuhkan energi bahkan untuk bertengkar dengannya, jadi ambillah.

Sinopsis SILSILA Episode 45. Mishti mendapat cegukan saat makan sup. Ishaan segera menggosok punggungnya dan menghampirinya, lalu mencicipi sup kemudian dia menegur pelayan karena membuat sup Mishti pedas. Pelayan mengambil sup untuk mengubahnya.

Mishti meyakinkan dirinya baik-baik saja, sementara ibu Ishaan menenangkannya. Dia kemudian bertanya kepada Mishti siapa karakter Disney favoritnya. Mishti mengatakan Rapunzel, Ibu Ishaan meminta Mishti untuk memanggilnya nenek, karena dirinya adalah ibu Ishaan.

Mishti bingung dan bertanya pada Ishaan bagaimana dirinya bisa memiliki dua nenek. Ishaan mengirim Mishti untuk menonton ikan di dekat akuarium. Ishaan kemudian meyakinkan ibunya bahwa Mishti benar-benar muda, dia harus diberi waktu untuk memahami kompleksitas hubungan ini.

Di bangsal tenda, seorang wanita (Savitri) berteriak karena rasa sakit yang hebat. Kunal menyaksikan Mauli merawat Savitri dan memberinya suntikan penghilang rasa sakit. Mauli mengirim perawat untuk memanggil suami Savitri. Savitri mengatakan tidak memiliki siapa pun kecuali seorang putra, yakni Sahil, suaminya baginya sudah mati bahkan sebelum kelahiran Sahil, karena suaminya tidak pernah menoleh untuk menanyakan apakah mereka masih hidup atau tidak.

Mauli dan Kunal saling pandang. Kunal ingat bagaimana Mauli berbohong tentang kehamilannya. Mauli dengan singkat memberi tahu pasien bahwa beberapa ayah seperti itu, mereka pindah dan tidak pernah kembali. Dia mengatakan kepada Savitri bahwa dia pasti akan mampu membesarkan putranya dengan sangat baik, ayah putranya tidak pantas menjadi seorang ayah jika dia tidak dapat mengambil tanggung jawab. Kunal meninggalkan tenda.

Mauli meyakinkan Savitri bahwa dia akan baik-baik saja. Mauli sekarang datang ke tempat lahir Sahil dan akan berjalan keluar dari tenda. Seseorang menyeretnya ke samping, menutup mulutnya dengan erat. Itu Kunal. Kunal menuntut Mauli tentang apa artinya semua itu.

Kunal berkata jika dia mengatakan kepadanya bahwa dia hamil, dirinya tidak akan pergi. Kunal mengatakan mundur karena menyadari betapa pentingnya Mishti untuk Mauli, dia tidak berhak menilai ayah seperti apa dirinya karena dia tidak pernah memberinya kesempatan untuk menjadi ayah,Mauli tidak bisa mendengar apa lagi yang dikatakan Kunal. Kunal berjalan pergi.

Kunal berbicara dengan Pari di telepon dan mengatakan para pasien di sini menderita dan dirinya harus tinggal di sini untuk mereka. Dia memutuskan untuk menceritakan sebuah kisah kepada Pari, yang tertidur sementara itu. Kunal memperhatikan dia tidur dan berkata aku mencintaimu anakku, selamat malam dan tidur nyenyak.

Mauli menuang segelas air untuk dirinya sendiri karena dia gelisah. Lalu Kunal duduk di luar tendanya di sekitar api unggun. Dia berpikir tentang tuduhan Mauli atas tidak bertanggung jawabnya. Mauli merasa tertekan dan keluar dari tendanya. Dia menemukan Kunal duduk di luar dalam cuaca dingin.

Mauli ingat Kunal dulu lapar pada malam hari dan dirinya membuatkan sup. Mauli memutuskan untuk melakukan sesuatu sekarang. Dia kembali ke dapur tenda. Dia memasak sup untuk Kunal. Dia memberikannya kepada juru masak di sana dan memintanya untuk membawa sup ke Dr. Kunal. Kunal terkejut melihat sup itu. Mauli mengintip dari balik tenda untuk melihatnya memakan sup itu.

Pagi berikutnya, Radhika senang bertemu dengan ibu Ishaan (Sandhya). Sandhya mengatakan datang untuk bertemu Mauli. Radhika mendapat telepon dari Mauli tetapi Ishaan melarangnya untuk memberi tahu Mauli. Ishaan mengatakan ingin memberi Mauli kejutan bahwa ibunya menerima pertunangan mereka.

Mishti datang untuk membawa Radhika membeli es krim. Sandhya khawatir mengapa Mishti memanggil Radhika sebagai nenek dan menanyakan pada Yammini tentang hal itu. Yammini mengatakan Radhika bukan ibu Mauli dan dirinya bukan neneknya, mereka adalah keluarga Kunal, ketika Kunal dan Mauli berpisah, mereka memutuskan untuk tetap bersama Mauli dan berpisah dari Kunal.

Di tenda, Mauli menemukan para dokter berkumpul di sekitar Savitri yang sudah meninggal. Mauli bertanya bagaimana mungkin, dia menjadi lebih baik. Kolega lain menjelaskan bahwa ia mengalami serangan jantung karena stres. Mauli merasa sedih untuk anaknya yang belum di bawah umur.

Sandhya memiliki kekhawatiran bahwa Mauli masih hidup bersama mertuanya dan tidak dapat melupakan masa lalunya. Para dokter mengatakan akan memakan waktu dua hari untuk menyelesaikan formalitas tetapi pertanyaannya adalah, siapa yang akan mengurus Sahil.

Mauli mengambil tanggung jawab dan berjalan keluar dari tenda. Sahil menangis dengan sangat buruk di luar, tetapi seorang rekan meminta Mauli untuk pergi ke tempat tidur nomor 17 sementara dia akan menjaga Sahil. Segera, Mauli mendengar Sahil berhenti menangis, dia berbalik untuk melihat Kunal merawat anak itu. Mauli meminta maaf kepada Kunal dan berpikir dia adalah ayah yang baik.

Mauli kembali dari tenda sementara Kunal juga datang dari sisi lain. Keduanya bergerak maju untuk memegang Sahil dari buaiannya. Mauli kemudian mengambil Sahil. Kolega mereka datang membawa makanan bayi. Mauli mengatakan dia akan memberinya makan, sementara dia harus pergi untuk mengganti balutan tempat tidur no 25. Mauli duduk untuk memberi makan Sahil tetapi dia terus menangis. Kunal mencoba melakukan upaya dan segera bisa menghibur Sahil. Mauli memandang ke arah Kunal dengan senyum yang dia perhatikan.

Mishti kembali ke rumah dengan Ishaan dan dengan riang memeluk Radhika dan Yammini. Radhika bertanya mengapa mereka datang terlambat. Mishti mengatakan kepada mereka bahwa dia makan siang yang menyenangkan. Mishti memeluk Ishaan dan mengklaim bahwa Popsy-nya adalah yang terbaik. Radhika meminta Ishaan untuk mengundang ibunya. Mishti memutuskan untuk mengundangnya.

Sahil menangis dalam pelukan dokter. Kunal datang untuk mengambil Sahil, dia meyakinkan bisa menidurkannya dan bahkan melanjutkan pekerjaannya. Mauli menyaksikan Kunal mengikat Sahil pada dirinya sendiri melalui selendang. Rekan itu memuji bahwa Kunal tahu banyak tentang perawatan bayi. Kunal dan Mauli saling memandang. Kunal mengatakan bahwa dirinya merawat Pari seorang diri dan sangat baik, beberapa wanita berpikir hanya mereka yang bisa membesarkan anak-anak. Dia pergi untuk keluar tenda. Mauli merasa bersalah karena meragukan Kunal. Dia memang ayah yang baik dan merawat Pari tanpa bantuan apa pun.

Sandhya memutuskan bahwa pernikahan Ishaan akan berlangsung di Delhi. Seluruh Delhi menunggu, keluarga, teman, rekan bisnis mereka dan itu akan menjadi ‘acara’ karena akan megah. Mereka bahkan mungkin ingin menggunakan keamanan ekstra. Radhika mengatakan mereka hidup di generasi ini.

Ishaan mengatakan dirinya dan Mauli memutuskan untuk mengadakan pernikahan sederhana. Sandhya mengatakan Ishaan untuk tidak khawatir tentang apa pun, ia hanya perlu bersiap-siap dan datang sebagai pengantin pria. Dia memberi tahu Radhika bahwa itu pernikahan pertama setidaknya untuk Ishaan.

Ishaan mengirim Mishti untuk tidur. Sandhya mengatakan dirinya berharap Ishaan segera memulai sebuah keluarga. Ishaan mengatakan Mishti juga putrinya. Sandhya mengatakan Ishaan harus punya anak sendiri, Mishti tidak akan pernah memanggilnya nenek.

Tenda Mauli telah robek. Dia mencoba memperbaikinya ketika Kunal mengundang dia ke tendanya. Dia bersikeras itu bukan untuk Mauli tapi demi Sahil. Mauli bermain dengan Sahil tetapi langsung waspada saat Kunal menyeret bantal. Kunal pergi tidur di kursi. Di tengah malam, Kunal terbangun oleh tangisan Sahil. Dia menutupi Sahil dengan selimut dan berjalan keluar dari tenda. Dia datang untuk duduk di samping api di sebuah bangku. Sahil menangis dengan sedih.

Mauli bangun dan mencari-cari Sahil. Dia bergegas keluar tenda dan menemukan Kunal duduk dengan Sahil tertidur di atas bahunya. Dia meletakkan tangan di atas bahu Kunal, lalu meminta maaf mengatakan apa pun yang dia lakukan, dia adalah ayah yang baik. Kunal berkata aku tahu, terima kasih. Mauli pergi mengambil kopi untuk diri mereka sendiri. Mauli dan Kunal saling mengobrol tentang Mishti dan Pari.

Keesokan paginya, Radhika berbicara kepada Mauli tentang kemah. Mauli mengatakan sangat merindukan mereka semua di sini. Mauli memberi tahu Radhika bahwa Kunal sangat pandai merawat anak-anak. Dia berbagi dengan Radhika bahwa kadang-kadang dirinya merasa seharusnya tidak berbohong kepada Kunal tentang kehamilannya, mungkin hal-hal akan berbeda hari ini, Mishti akan memiliki cinta dari ayahnya. Radhika bertanya-tanya apa yang terjadi pada Mauli, dan terlihat bingung. Mauli mengakhiri panggilan. Kunal telah mendengar percakapan dan keinginan Mauli.

Orang-orang di kamp berterima kasih kepada Kunal atas usahanya. Kunal ramah terhadap mereka. Mauli berbicara kepada Kunal bahwa ini adalah hari terakhir kemah. Kunal mengatakan pengalaman mereka baik, Mauli mengatakan sedang menunggu LSM sehingga mereka dapat menyerahkan Sahil. Seorang perawat datang khawatir mengatakan Sahil tidak ada di kamp. Mereka menuju ke arah yang berlawanan untuk mencari Sahil.

Sinopsis SILSILA Episode 45 Tayang Kamis 26 September 2019. Sinopsis SILSILA Episode 45 Mauli dan Kunal mencari Sahil di kamp dan tenda-tenda di sekitarnya. Kunal melihat seorang pria melarikan diri dengan Sahil yang tersembunyi di balik syalnya. Baik Mauli dan Kunal mengejar pria itu.

Kunal meraihnya dan menyambar Sahil. Kunal menyerahkan Sahil ke tangan Mauli, lalu menampar lelaki itu karena menculik seorang anak. Pria itu mengklaim dirinya adalah ayah Sahil. Kunal menyebutnya pembohong karena dia tidak harus membawanya dengan cara ini. Pria itu mengatakan takut bagaimana jika LSM membawa Sahil ke panti asuhan. Kunal bertanya apakah dia menyadari apa yang dialami istrinya.

Pria itu jatuh berlutut dan menjelaskan bahwa dirinya meninggalkan rumahnya untuk mencari pekerjaan, sebelumnya dirinya miskin dan tidak mampu membeli apa pun. Mauli mengatakan tidak bisa menyerahkan Sahil kepadanya, bagaimana jika dia kembali kehilangan pekerjaan dan meninggalkan Sahil juga.

Pria itu mengatakan meyakinkan Savitri tetapi dia tidak pernah ingin dia pergi kerja, dan ketika Sahil harus dilahirkan, majikannya mengirimnya ke Jaipur, pria itu berkata tidak bisa hidup tanpa putranya lalu pria itu jatuh di kaki Kunal. Kunal meyakinkan Mauli bahwa dia ada benarnya, lagipula dia adalah ayah Sahil, mereka tidak harus memisahkannya. Kunal menjaga kondisi untuk ini.

Sandhya memilih desain kartu untuk pernikahannya. Ishaan memberi tahu ibunya bahwa baik dia maupun keluarga Mauli tidak menginginkan kemewahan ini. Sandhya sadar bahwa Ishaan hanya merawat Mauli dan keluarganya, dan tidak lagi peduli dengan keinginan ibunya.

Ishaan mengatakan dia sangat penting baginya. Ishaan berkata akan pergi untuk menjemput Mauli dari kamp besok, dia yakin kebahagiaannya akan berlipat ganda setelah bertemu dengannya. Ibunya mengatakan Ishaan sudah di bawah kendalinya, bagaimana jika dia mengendalikannya juga. Sandhya kemudian tertawa terbahak-bahak mengatakan itu hanya untuk menggoda Ishaan, setelah semua ini dirinya akan menjadi ibu mertua untuk pertama kalinya.

Kunal dan Mauli mendapatkan nama dan alamat ayah Sahil, lalu menyerahkan anak itu kepadanya. Pria itu berjanji untuk mengubah anaknya menjadi pria yang sukses dan bertanggung jawab.

Saat malam, Kunal dan Mauli menyapa orang-orang di kamp. Kunal mendapat telepon. Dia berbalik dan hendak menabrak Mauli sementara yang lain pergi. Kunal bertanya kepada Mauli kapan dia akan pergi. Mauli mengatakan akan pergi besok, Ishaan akan menjemputnya. Kunal menyarankan untuk pergi makan malam bersama, mereka akan mengakhiri pertemuan mereka dengan catatan bahagia. Keduanya sepakat untuk pergi ke tempat sederhana di dekatnya dengan makanan enak.

Kunal dan Mauli senang berada di restoran. Kunal sangat senang melihat spanduk dengan Selamat Ulang Tahun Kunal di atasnya. Kunal bersemangat dan bertanya apakah dia benar-benar ingat. Mauli berkata dirinya berpikir untuk merayakan ulang tahunnya di sini.

Kunal bertanya-tanya bagaimana Mauli bisa selalu lebih baik dari apa yang dia harapkan, dia bahkan membuatnya takjub dengan perubahan suasana hatinya. Mauli memegang ponselnya saat bel panggilan Ishaan berdering. Mauli melihat ke arah Kunal.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed